Ahad, 26 Jun 2011

Wahai Anak Yatim!


   26 Jun: Berkongsi suatu peristiwa yang amat menyentuh hati. Baraah, seorang gadis yang berusia 10 tahun, milik sebuah keluarga kecil bahagia yang taat agama dari Mesir. Kedua orang tuanya adalah doktor dan telah berpindah ke Arab Saudi untuk melihat peluang kehidupan yang lebih baik. Baraah adalah gadis muda yang sangat manis dan cerdas. Pada usia yang masih muda, dia berjaya menghafal semua al-Quran dengan tajwid yang betul. Malangnya, tragedi menimpa dan merubah kehidupan gadis muda ini.


video

   Suatu hari ibunya ditimpa penyakit. Selepas melalui beberapa ujian perubatan, ibunya didiagnosis dengan kanser yang boleh membawa maut. Lalu ibunya mula memikirkan masa depan gadis muda ini dan bagaimanakah dia hendak memberitahu anaknya mengenai berita buruk itu. Bagaimana Baraah akan bangun suatu hari nanti tanpa ibunya di sisi. Akhirnya si ibu memutuskan untuk memberitahu puterinya dan berkata: "Sayangku, mama akan pergi ke syurga tidak lama lagi."

   Si ibu menekankan kepada anaknya bahawa dia harus terus membaca al-Quran setiap hari untuk melindungi dan menjaganya dalam kehidupan ini. Pada ketika itu Baraah tidak dapat memahami sepenuhnya apa yang bakal dilalui olehnya pada masa hadapan. Kemudian, dia mula memahami apabila kesihatan ibunya semakin teruk dan dirawat di hospital. Setiap hari setelah pulang dari sekolah, dia melawat ibunya di hospital dan membaca al-Quran di sisi katil ibunya sehingga petang. Dia terus membaca sehinggalah ayahnya pulang dari kerja untuk menjemputnya.

**********

   Suatu pagi, pihak hospital menelefon rumahnya dan meminta ayah Baraah untuk datang ke hospital dengan segera memandangkan kesihatan isterinya semakin tenat dan hampir meninggal dunia. Sang ayah tidak mahu membuatkan puterinya terkejut dengan berita mengenai ibunya itu lalu meminta puterinya tunggu di dalam kereta sementara si bapa pergi melihat keadaan ibunya. Si bapa cuba meyakinkan bahawa dia akan kembali dalam beberapa minit.

   Dia melangkah keluar dari kereta dan matanya penuh dengan air mata, bingung dari berita suram nasib isterinya. Sementara si bapa berjalan untuk menyeberang jalan, Baraah memerhatikan ayahnya pergi. Si bapa tiba-tiba dilanggar sebuah bas yang datang tepat ke arahnya lalu mati serta merta. Baraah berlari keluar dari keretanya sambil menjerit dan menangis. Dia meluru ke sisi ayahnya yang sudah tidak bernyawa lagi.

**********

   Peristiwa tragis Baraah tidak berakhir di sini. Pihak hospital tidak memberitahu ibu Baraah yang sedang berjuang untuk terus hidup mengenai tragedi kematian suaminya ketika dalam perjalanan untuk bertemu dengannya. Lima hari selepas itu, ibu Baraah tewas dalam pertempuran dengan penyakit kanser dan mati meninggalkan Baraah sendirian di Arab Saudi tanpa saudara mara. Dia kehilangan ibu dan ayah pada minggu yang sama. Beberapa teman dan orang-orang baik yang tersentuh oleh tragedi cerita Baraah berusaha untuk membantunya untuk kembali kepada keluarga ibu bapanya di Mesir.

   Sementara persiapan untuk menghantar pulang Baraah sedang dibuat, tragedi lain pula menimpa, tetapi kali ini targetnya adalah Baraah sendiri. Dia mengalami sakit yang mendadak dan selepas melalui beberapa ujian perubatan yang cukup meyakinkan, dia didiagnosis dengan bentuk yang sama iaitu kanser yang telah membunuh ibunya. Pada saat Baraah diberitahu mengenai diagnosis kansernya, dia tersenyum dan berkata: “Semua pujian bagi Allah, akhirnya, saya akan bertemu Baba dan Mama.” Sangat luar biasa melihat gadis cilik ini menyambut dan menerima keputusan Allah yang telah menimpa atasnya.

   Kisah tragedik Baraah tersebar luas di Arab Saudi. Seorang lelaki Arab yang tidak mahu dikenali memutuskan untuk menghantar Baraah ke London bagi rawatan perubatan. Ketika Baraah sedang dirawat di sebuah rumah sakit di London, dia ditemubual oleh stesen TV Mesir, yang dikenali dengan al-Hafiz TV. Dia diminta untuk membacakan ayat-ayat suci al-Quran untuk ditayangkan dalam program khusus untuk membaca al-Quran. Bacaan gadis cilik itu sangat hebat, merdu sekaligus sangat menyentuh hati sehingga membuatkan pengacara program menangis teresak-esak. (video di atas)

**********
   Kanser telah menular ke tubuh Baraah. Dia menderita dan merasai keperitan dari penyakitnya. Ketika Baraah tinggal di hospital, kadang-kadang dia pengsan dan koma. Apabila terjaga dia akan terus membaca ayat-ayat suci al-Quran. Sebuah lagi stesyen TV menemubual Baraah melalui telefon dan memintanya untuk membaca sajak dan menyanyikan lagu tentang ibu, ayah dan anak-anak yatim. Nyanyian dan lagunya telah membuatkan jutaan orang di dunia Arab menangis. Lirik lagu yang dinyanyikan oleh si cilik Baraah adalah seperti di bawah (terjemahan dalam Bahasa Inggeris).Untuk video asal, sila klik di sini.

O tear of the Orphan...
O painful letters...
My father has died...
So tell the merciful souls...
O tear of the Orphan...

O tear of the Orphan...
O painful letters...
My father has died...
So who is there for me...
To throw love around me...

O tear of the Orphan...
Tell them so that I may...
Get generous hands...
Get generous hands...
O tear of the Orphan...

O painful letters...
My father has died...
So tell the merciful souls...
O tear of the Orphan...
Tell them the story of the young...
Who have gone to bed without guardian...

O broken tears...
O tear of the Orphan...
O painful letters..
My dear fathers...
The speech has frozen in the mouth...
And we are left with an orphaned tears…
With an orphaned tears…
With an orphaned tears…
With an orphaned tears…

   Hari-hari terus berlalu, Baraah terus hidup menderita. Kanser telah melarat ke kakinya. Doktor memutuskan untuk memotong kakinya dalam usaha untuk menyekat penyebaran barah. Dalam tempoh masa yang sukar ini Baraah terus membaca ayat-ayat suci al-Quran. Kadang-kadang dia koma dan apabila terjaga, dia terus membaca al-Quran untuk memberikan semangat kepada dirinya untuk terus hidup. Kanser merebak ke otak dan doktor memutuskan untuk melakukan operasi otak untuk menghilangkan sel-sel kanser. Tanggal 26 Jun 2010, beliau pergi menemui 'Kekasih' yang dirinduinya. إنا لله وإنا إليه راجعون


Tiada ulasan: